June 4, 2017

Kes Buli : Tradisi Atau Tragedi?

assalamualaikum dan salam sejahtera buat warga pembaca.

1. Kisah Tragedi Sang Kadet
berikutan kisah tragedi malang yang telah menimpa seorang kadet sebuah universiti tempatan tempoh hari sehingga menyebabkan kematian tragis beliau, kebanyakan rakyat Malaysia telah menyatakan rasa duka cita mereka terhadap peristiwa tersebut. tidak kurang juga terdapat segelintir daripada mereka yang mengecam sekeras-kerasnya tindakan pembulian beramai-ramai (mass bullying) tidak bermoral tersebut.

2. Sisi Kebaikan dan Keburukan
adalah perlu diperjelaskan serta difahami bahawa tidak dinafikan setiap institusi pendidikan di Malaysia bahkan di seluruh dunia terdapat SISI KEBAIKAN DAN KEBURUKAN masing-masing.
‘there’re pros and contras in every institutional and organization ever built.’ hal ini merupakan suatu fakta yang tidak boleh disangkal sama sekali.
namun demikian, apa yang menimbulkan isu dan persoalan di sini, mengapakah dan bagaimanakah tindakan tidak bermoral dan penuh kezaliman sebegitu rupa boleh terlepas daripada pengetahuan pengurusan atasan institusi terbabit? bahkan menurut segelintir pihak yang pernah bernaung di bawahnya, hal sebegini dianggap wajar dan telah menjadi budaya yang sudahpun berakar umbi dengan kukuhnya. sekali lagi ingin dinyatakan, fakta yang tidak diragui dan tidak dapat dinafikan bahawa institusi pengajian tersebut merupakan antara yang terhebat dalam menghasilkan barisan pejuang yang bakal menjadi perisai dan benteng kukuh dalam mempertahankan kedaulatan negara.

3. Perwira Negara Yang Tangguh dan Tahan Cabaran
oleh yang demikian, sudah menjadi adat dan tradisi dalam mana-mana program ketenteraan yang diperkenalkan dalam negara ini dengan mengaplikasikan dan melaksanakan modul-modul latihan fizikal serta mental yang keras dan lasak agar mampu menempa dan berjaya melahirkan para perwira negara yang sentiasa bersifat tangguh dan tahan akan cabaran. lagi pula, apa gunanya menjadi kadet atau tentera sesebuah negara jika tidak mampu menanggung perit-getir dalam setiap cabaran yang telah diberikan? dan apakah jaminan keselamatan mampu dipertahankan dan rahsia negara terhindar daripada kebocoran jika barisan pertahanannya sendiri lemah dan rapuh (vulnerability of the 1st line of defense)?

4. ‘Latihan Keras’ dan Pembantaian Berjemaah
akan tetapi menurut situasi yang berlaku, adalah tidak rasional sama sekali jika pembantaian beramai-ramai telah dilakukan selama DUA (2) HARI BERTURUT-TURUT oleh seluruh ahli skuad ke atas salah seorang daripada rakan 1 skuadnya hanya disebabkan oleh tuduhan yang tidak berasas sama sekali? dan lebih malangnya lagi, tidak cukup dengan itu, ‘LATIHAN KERAS’ tersebut terus ditambah dengan MENEKAP SETERIKA STIM PANAS ke atas tubuh mangsa sehingga menyebabkan 80% daripada tubuh mangsa MELECUR TAHAP KETIGA (3rd degree burn). kecederaan parah tersebut kemudiannya dibiarkan tanpa rawatan sewajarnya (hanya dihantar ke klinik biasa) sehingga tertangguh hampir dua (2) minggu sebelum mereka bertindak untuk menghantar rakan mereka ke hospital (tanpa pemakluman awal kepada pegawai atasan mereka).

5. Murahnya Nilai Nyawa Seorang Manusia
apa yang mengejutkan sekali lagi, tindakan tidak berperikemanusiaan dan penuh kezaliman tersebut dilakukan hanya dek kerana mangsa dituduh secara semberono (tanpa bukti yang jelas – hanya berpandukan ‘ramalan’ seorang bomoh) telah mencuri dan menyebabkan kehilangan sebuah laptop milik suspek utama. adakah patut si mangsa akhirnya terpaksa menanggung dan membayar tuduhan tersebut dengan nilai nyawanya sendiri?

6. One For All, All For One
menurut beberapa alumni yang pernah dan bangga menjejakkan kaki di institusi berkenaan, bantuan kewangan yang diperoleh sepanjang program pengajian mereka teramatlah lumayan sekali sehinggakan mereka mampu untuk menyimpan hampir puluhan ribu ringgit seusai mereka menamatkan pengajian dan bergelar graduan. oleh itu, yang menjadi kemusykilan, apakah suspek utama tidak mampu untuk menukar ganti asetnya dengan yang baru sehinggakan menjadi gelap mata serta sanggup untuk membelasah dengan sadis dan menzalimi rakan 1 skuadnya sendiri yang dikatakan dan diikrarkan akan sentiasa menjaga kebajikan sesama sendiri; dan akhirnya menyebabkan kematian tragik beliau?

7. Dipaksa dan Terpaksa
menurut sebilangan daripada mereka yang telah ditahan, tindakan membelasah dan mendera mangsa adalah atas 'perintah' dan paksaan suspek utama. adakah relevan kenyataan tersebut andainya mereka berada di medan perang suatu ketika nanti? ketika mana terdapat rakan sepasukan mereka mengarahkan mereka untuk melaksanakan suatu tindakan yang bakal menggagalkan misi mereka malah mengorbankan nyawa keseluruhan ahli skuad mereka? adakah mereka masih ingin mengmabil risiko sedemikian?

8. Membelakangkan Pegawai Atasan
sepertimana yang telah diperjelaskan, tindakan mereka membawa mangsa ke hospital (setelah menyeksa dan menzalimi mangsa) adalah tanpa pemakluman terlebih dahulu dan persetujuan pegawai atasan mereka. bukankah menjadi suatu kesalahan fatal dalam polisi ketenteraan apabila pegawai atasan (commanding officer) tidak dimaklumkan terlebih dahulu sekiranya terdapat mana-mana ahli skuad telah atau ingin melakukan sesuatu yang membabitkan kemaslahatan rakan sepasukannya yang lain? dan sepanjang tempoh 2 minggu mangsa ‘dizalimi’, adakah tiada seorangpun yang mengesaki atau melaporkan keadaan mangsa kepada pegawai atasan mereka? mungkinkah terdapat kebarangkalian (walaupun tipis) mangsa masih mampu diselamatkan sekiranya keseluruhan ahli skuad yang telah berkomplot untuk menzalimi hidupnya telah mengambil tindakan yang lebih matang dan berkesan, seperti memaklumkan dengan kadar segera kepada pihak pengurusan dan memberikan bantuan perubatan dengan kadar segera?

9. ‘Bonding’ Yang Lebih Kuat
analogi mudah : andai kata anda dipilih dan disenarai-pendekkan untuk menyertai suatu program bina diri dalam tempoh masa yang panjang, di mana segala aktiviti yang telah disusun-atur serta segala hukuman mahupun ganjaran yang bakal diberikan wajib dilaksanakan secara kolektif, tanpa seorangpun daripada ahli kumpulan akan diberikan pengecualian. adakah berkemungkinan di akhir atau sepanjang tempoh program tersebut dilaksanakan, jalinan ikatan di antara setiap ahli kumpulan akan bertambah erat dan kukuh?

10. Pemilihan Yang Terbaik di Kalangan Yang Terbaik
memang sudah menjadi lumrah dalam menghasilkan sesebuah organisasi yang cemerlang, gemilang dan terbilang; setiap ahlinya perlulah terdiri daripada kalangan yang terbaik dalam segenap aspek juga.
namun begitu, walaupun setiap ujian kelayakan berjaya diatasi, hal itu masih tidak menjamin ‘produk’ yang terpilih tersebut melengkapi kesemua aspek yang telah ditetapkan. di samping itu, mentaliti sebegini hanya akan melahirkan kelompok manusia yang akan merasakan merekalah ‘the cream of nation’. kesan langsung daripadanya bakal melahirkan warga organisasi yang tidak berkualiti (creating havoc and catastrophic) dan sentiasa ego kerana sering merasakan dirinya serba hebat dan penuh bergaya (egotistical behaviour).
dan yang lebih menduka-citakan lagi, walaupun golongan ini dikatakan terbaik di kalangan yang terbaik, perkara-perkara berkaitan agama (fardhu ain dan menjauhi syirik – dikatakan sanggup mempercayai ‘ramalan’ bomoh sepenuhnya) yang menjadi teras dalam nilai-nilai peradaban dan akhlak manusia sejagat tidak diambil serius dan hanya dipandang enteng semata-mata.

apabila telah rosaknya agama, maka hilanglah integriti dan moraliti.


sebagai konklusinya, amatlah tidak wajar sama sekali apabila kita yang berada di luar sesebuah institusi bertindak dengan menghukum secara pukal dan total keseluruhan institusi terbabit sebagai rosak dan gagal hanya disebabkan oleh segelintir kecil daripada kalangan warganya yang bermasalah. jangan disebabkan nila setitik, rosak susu sebelanga. sedangkan dalam setandan pisang, ada juga yang tidak baik.
namun, janganlah juga kita sekadar memejamkan penglihatan, menulikan pendengarkan dan membisukan pembicaraan dalam menyatakan isu-isu tidak bermoral dan tidak berperikemanusiaan sebegini wujud dalam sesebuah institusi bahkan dalam kalangan masyarakat setempat. hal seumpama ini sekiranya tidak dibendung bakal menjadi barah yang akan merosakkan sistem kehidupan yang telah dibina kukuh serta bakal dianggap tradisi yang selayaknya dipertahankan dan diwariskan dari generasi ke generasi.

apabila hilangnya adab, maka hilanglah akhlak.


rentetan daripada kisah ini : | Link 1 | Link 2 | Link 3 | Link 4 | Link 5 |

June 2, 2017

Adakah Lurus Aqidahku…?

assalamualaikum dan salam sejahtera semua. bagaimana kisah ramadhan tahun ni? adakah begitu menarik sehingga dipenuhi dengan seribu satu kisah yang seronok untuk dikongsikan bersama… ataukah sebaliknya?

pernahkah terdetik di fikiran kita tentang aqidah yang selama ini kita anuti? kita senantiasa merayu dan mengharap pada Yang Empunya Seluruh Kerajaan agar ditunjukkan ke jalan (aqidah) yang lurus. namun, benarkah segala amalan yang kita laksanakan semenjak kita baru mengenal dunia sehingga detik dan ketika ini telah bertepatan dengan kehendak syariat yang telah diwahyukan? ataukah kita mungkin hanya sekadar meng’kopi-pasta’kan sahaja (baca : mengikut jejak langkah golongan-golongan sebelumnya tanpa kita fahami atau pertikaikan sedikitpun) amalan-amalan yang kita perolehi untuk diteruskan kesinambungan legasinya untuk diwarisi pula oleh generasi berikutnya?

semakin hari dan semakin menjangkau usia matang, seringkali tercetus pertanyaan demi pertanyaan yang tidak pernah terhenti muncul di minda dangkalku akan keaslian dan ketulenan ajaran dan amalan yang sedang aku anuti sekarang ini.

bukannya niatku untuk menafikan dan mempertikaikan kehebatan serta kegigihan para asatizah dan para cendikiawan muktabar yang pakar dalam bidang masing-masing. mereka telah bertungkus-lumus siang dan malam berusaha keras bagi memudahkan kaedah penyampaian serta menjernihkan tahap kefahaman masyarakat berkaitan anutan aqidah yang syumul ini.

mungkin saja semakin bertambahnya usia kita, maka semakin berbeza pula sudut pandang kita terhadap setiap perkara. hal yang suatu ketika dahulu hanya kita terima sahaja bulat-bulat tanpa mampu untuk kita persoalkan selanjutnya mulai berlegar-legar dan menjengah kembali ke dalam akal yang kerdil ini untuk mengkaji sedalam-dalamnya dan mendapatkan semula penjelasan sewajarnya.

persoalan-persoalan inilah yang bakal menyemarakkan sumber cahaya ilahi dalam kehidupan bersyariat atau berkemungkinan juga menjadi pemadam api lantera sepanjang kehidupan manusiawi… segalanya mungkin?


‘The world is still the same. The way we look at it is different.’


==============================================
“… Aku bukanlah yang terbaik di kalangan kamu. Jika kamu dapati aku berada di atas kebenaran, maka ikutilah (bantulah) aku.
Dan jika kamu dapati aku berada di atas kebatilan, maka perbetulkanlah (halangilah) aku.”
- Saidina Abu Bakr as-Siddiq radhiallahu anhu -

November 13, 2016

Rindu Bayangan…

assalamualaikum & salam sejahtera guys… howdy do?

dah lama aku tak bermonolog dalam dunia aku ni. bukan sebab sibuk atau kerja yang menimbun-nimbun mengalahkan perdana menteri. tapi… tapi… tapi… entahlah. sebenarnya banyak je benda yang aku nak tulis. memang mencurah-curah idea dan isu yang aku nak ketengahkan dalam blog ni. tapi semakin lama aku rasakan jiwa aku macam dah dibawa terbang melayang jauh dari jasad aku yang ohsem dan marveles kerdil ni.

makanya kemunculan mengejut dan singkat aku kali ni lebih kurang untuk berkongsi rasa dan nak mintak pandangan dengan kawan-kawan dunia maya aku yang super ohsem dan budiman ni… (ayat bodek kena power. hahaha)

“pernah tak korang terlalu rindukan seseorang sampaikan hanya dengan mendengar namanya boleh buatkan korang mengalirkan air mata kerinduan…?”
“pernah tak korang terlampau sayangkan seseorang sampaikan kau cuba untuk sorok bayang-bayangnya sebab taknak dia jauh dari kau…??”
“dan kalau seseorang tu jauh dari kau, hanya dengan membalas mesej-mesejnya buatkan korang rasa untuk terbang hampir kepadanya…???”

mungkin bunyinya terdengar cliché, tapi kadang-kadang ada yang merasakan lebih daripada itu. ternanti-nanti dan terus mengharapkan kemunculan seseorang yang sangat dikasihi, disayangi dan dicintai melebihi dirinya sendiri. mengharapkan kepada sebuah penantian yang tidak pasti bilakah penghujungnya.

p/s :
1. jika seorang manusia biasa mampu disayangi sebegitu rupa, bayangkan betapa hebatnya rasa kasih dan sayang para sahabat radhiallahu anhum ajma’in di saat mereka merasai kehilangan yang sangat mendalam ketika baginda Nabi sallallahu alaihi wasallam menghembuskan nafasnya yang terakhir untuk kembali bertemu dengan kekasihnya.
2. jika seorang manusia biasa mampu dicintai sedemikian rupa, gambarkan kepiluan hati para sahabat ketika mereka tidak lagi mampu menatap wajah mulia Sang Kekasih Allah?

========================================================
"Selemah-lemah manusia adalah mereka yang tidak mampu mencari sahabat dan manusia yang lebih lemah dari itu adalah mereka yang mensia-siakan sahabat yang telah dicari."
- Saidina Ali bin Abi Talib radhiallahu anh -

January 25, 2016

Terbiar Sepi Tanpa Penghuni…

assalamualaikum dan salam sejahtera. hawau yu gais…?

sedar tak sedar, awal bulan 5 nanti genaplah setahun blog usang tak berpenghuni aku ni secara rasminya tak berupdate. muahaha... ~masa berlalu tanpaku menyedari~
tapi, entah kenapa tadi bila aku buka blog aku ternampaklah satu komen dari cik puan fadh leyanie berkenaan entri terakhir aku. makanya, timbullah satu keinsafan yang tak tergambar dalam diri untuk aku merenung sejenak blog usang aku yang tak berupdate ni. arigato gozaimasu...


cumanya kawan2, bila dah lama sangat menyepi (ye ke? takde la lama mana sebenarnya), jari jemari aku terasa kaku dan menggerutu untuk menari-nari di atas papan kekunci bagi mencipta bait-bait kata yang selayaknya digabungkan menjadi sebuah entri. (pergh…! intro tak menahan)

bukannya takde idea untuk aku curahkan dalam bentuk kata-kata. bukan jugak sebab takde masa. ye la, setiap manusia hatta segala makhluk yang hidup dalam dunia ni dikurniakan 24 jam sehari. makanya, berbohong dan berdustalah aku kalau nak kata aku takde masa dan bizi semedang kan? (bajet aku PM negara antah berantah yang kalut pikirkan soal politik dan ekonomi negara beliau…?)

makanya sekali lagi aku ingatkan, entri kali ni sekadar untuk aku meregangkan semula ulas-ulas jari-jemari aku untuk aku lebih berleluasa mengupdate blog usang ini kemudian hari. dan aku berharap sekurang-kurangnya aku dapat menghapdet satu entri untuk setiap minggu. doakan semoga menjadi kenyataan azam aku untuk blog usang tak berpenghuni ini.


sekian, adios amigos. wassalam~

May 4, 2015

Binatangpun Dah Pandai Guna Wi-Fi Sekarang…

assalamualaikum dan salam sejahtera semua.

sudah lama gilak aku menyepi. bukan takde idea untuk merepek ataupun malas tahap dewata raya… tapi ada beberapa masalah dalaman yang aku perlu selesaikan sendiri. makanya aku telah menyepi seorang diri dalam bilik yang sunyi bertemankan cengkerik (krik… krik… krik…) dalam usaha aku mengembalikan diri aku ke arah perangai aku yang sedia kala. (ye ke…? ok, cukuplah dulu kot aku merepek.)

ok, baru-baru ni (baru tak baru jugak la) tempat kerja aku ada organize satu event… ekceli lebih kepada kursus la. tempat kursus tu kat hotel bangi-putrajaya sana, dulunya hotel ni dikenali sebagai hotel equatorial. jadinya, bila kursus kitorang ni nak break untuk lunch, makanya peserta-peserta kursus yang gadget-geek sangat ni mulalah bertanyakan pada organizer tentang password wi-fi hotel tersebut. ye la, maunya tak menggelabah semua orang sebab dah hampir setengah hari kitorang terputus hubungan dengan ‘dunia luar’ kan? tapi… ada tapinya. kitorang tak dapat password wi-fi on the spot. kitorang akan dibagitau dalam sesi kedua kitorang petang nanti. jadinya lepas lunch la baru buleh main internet. terpaksalah kitorang bersabar untuk tunggu sampai petang nanti.

dipendekkan cerita yang tak berapa panjang ni, masuk je dalam dewan kursus… organizer akuhirnya memberitahu jugak password wi-fi hotel tersebut. makanya, terpancarlah wajah-wajah keriangan kanak-kanak ribena dari setiap wajah peserta kursus tersebut. yang konon-konon gadget-geek tu lagi la meleret senyuman dorang sampai ke telinga. tapinya kan… yang aku nak ceritakan kat sini bukan pasal password wi-fi hotel bangi tersebut (sebab password dia normal lagi), tapi salah satu wi-fi connection yang aku jumpa. yang mana bagi aku agak unik (baca : kelakar gilak) bagi aku. nak tau kenapa? sebabnya…

wildlife wifi
cuba korang perhatikan apa nama wi-fi connection yang kat bawah hotel bangi-guest tu? siyesly bagi aku nama tu sangat unik. ‘boghuk’… (baca : beruk)

cuba korang bayangkan… kalau memang sungguh binatang tersebut ada wi-fi dorang sendiri, macam mana la gamaknya cara dorang main internet agaknya…??? Thinking smile

beruk main internet

ok, sekadar berlawak jenaka tak kelakar di malam hari. wassalam.