January 24, 2013

Blackout Di Rumah Tahu Puncanya. Blackout Di Hati Apa Sudahnya…?

Assalamualaikum warahmatullah kawan2. salam sejahtera. howdy-do?

‘blackout’? korang tau apa tu blackout? rasanya selalu je dengar istilah blackout ni… kan? tapi kenapa aku perlu bangkitkan isu blackout hari ni? sebabnya malam tadi kawasan perumahan aku baru je terputus bekalan elektrik… atau lebih mudahnya kita panggil blackout. so… dah nampak kaitan dia? huhu… T___T

pitch black hey guy… where are you? am I alone in here…? errr… help…!

bila kita mengalami situasi macam ni, segelintir daripada kita akan mengalami ‘sudden panic’ (bagi yang tak biasa atau memang beliau dilahirkan dengan tahap kepanikan yang tinggi). tapi ramai jugak yang dengan tenang dan pantasnya pergi mencari lampu picit, lilin atau seumpamanya dan terus bergegas memeriksa kotak suis utama. jika kotak suis utama tersebut takde masalah, makanya duduklah korang sekeluarga dalam keadaan gelap yang hanya diterangi oleh cahaya sebatang lilin birthday.

nak dijadikan citer (tadi tu mukadimah je), tengah aku duduk dalam kelam malam sepi melamar kerinduan dan diterangi oleh sebatang lilin birthday tersebut, membuatkan minda aku mula memproses data2 dan berpikir… “kalau rumah kita blackout, kita sibuk mencari lilin untuk terangkan balik rumah kita. tapi… kalau hati kita yang ‘blackout’, kita akan bersusah-payah jugak ke untuk mencari ‘lilin’ yang buleh menerangi hidup kita?”

kadang2 ada segelintir dari kita yang tak berapa nak menghargai nikmat Islam dalam diri kita sebabnya… sejak lahir kita memang dah otomatik Islam. walaupon nikmat Iman masih perlu kita gosok sampai berkilat dan tertanggal semua karat, tapi sekurang-kurangnya nikmat Islam dah tertanam dalam jiwa sanubari kita. bandingkan dengan saudara-saudara kita yang baru menjumpai cahaya Islam setelah mereka puas jatuh tersungkur dan tergolek2, tersesat dalam kegelapan dan kejahilan? dan bandingkan pulak dengan cara mereka mengekspresikan kesyukuran mereka? tidakkah sepatutnya kita yang lebih dahulu rasa bersyukur dengan nikmat2 tersebut…?

selawat ke atas nabi [kredit]

bercakap soal mensyukuri nikmat terbesar dalam hidup ni, apa yang penting cara untuk kita mensyukurinya mustilah tepat dan selari dengan sunnah2 Rasulullah SAW yang shahih. agak menguciwakan hati bila ada segelintir hamba ALLAH yang mengatakan mereka sangat mensyukuri nikmat Islam dan Iman, tetapi cara mereka mengekspresikannya bercanggahan dengan sunnah2 Rasulullah SAW. bukankah Rasulullah SAW adalah contoh ikutan terbaik sepanjang zaman?

makanya dalam kita seronok mengadakan sambutan memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW ke dunia ni, moh kita pakat ramai2 menghidupkan sungguh2 sunnah Rasulullah SAW dalam sepanjang jalur kehidupan harian kita. jika kita tak mampu untuk menghidupkan sunnah2 Rasul SAW yang besar, apa kata kita bermula dengan menghidupkan sunnah2 Rasul SAW yang kecil terlebih dahulu. jika kita tak mampu untuk mengerjakan kesemuanya dalam kehidupan kita, maka jangan sampai kita mengabaikan keseluruhannya. amat rugilah diri kita andai di akhir kehidupan kita sebagai seorang manusia bergelar Muslim, kita gagal untuk meraih syafaat Rasulullah SAW yang dikhususkan hanya untuk ummatnya yang telah berjaya menghidupkan sunnahnya dalam kehidupan mereka. ‘memang manusia takkan pernah terlepas dari melakukan dosa dan kesalahan, tapi itu bukan bermakna kita langsung tidak berpeluang untuk berubah ke arah yang lebih baik’… betul tak?

sekian, wassalam.

********

I love Muhammad SAW [kredit]

* antara bukti kita mencintai kekasih kita Rasulullah SAW adalah dengan berselawat ke atas baginda setiap hari sebanyak-banyaknya. sedangkan ALLAH SWT dan para malaikat sentiasa berselawat ke atas Rasul SAW, takkan kita yang mengaku sebagai ummatnya nak ‘malu’ untuk berselawat ke atas baginda…?

* sekali lagi diperingatkan, hanya sunnah2 Rasulullah SAW yang shahih (atau hassan) dan jelas kualiti dalilnya (setelah disepakati dan dipersetujui oleh pakar ilmuan hadith) saja yang selayaknya kita jadikan panduan. sebabnya sepanjang sejarah peradaban dunia Islam sejak dari kewafatan Rasulullah SAW hinggalah ke hari ni, telah muncul ramai musuh2 Islam yang cuba mengelirukan ummat Islam dengan agama Islam itu sendiri. maka, apakah kita hendak membiarkan musuh2 Islam bersorak gembira dengan kejayaan mereka?

* manusia sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua untuk bertaubat.

========================================================
“… Aku bukanlah yang terbaik di kalangan kamu. Jika kamu dapati aku berada di atas kebenaran, maka ikutilah (bantulah) aku. Dan jika kamu dapati aku berada di atas kebatilan, maka perbetulkanlah (halangilah) aku.”
-Saidina Abu Bakr as Siddiq radhiallahu anh-

Haryz Khairuddin (9)

5 comments :

Shiqin Sunshine said...

cite blackout dah boleh jd satu entry dah...mukadimah katenye? kikiki joking! =p

huhu..rata2 org sambut maulidur rasul bangga berteriak aku sayang Muhammad...baguslah kan...tapi harap2 diorng mencontohi sifat Rasulullah tu juga..peringatan buat diri ini insyaAllah =) salam maulidur rasul

Encik H said...

:)

FarhanahAdzlan said...

tak pernah terpikir 'kalau blackout kat hati ape nak buat' heeee.
thankz atas ingatan ni sekurang2nya dapat mnyedarkan sikit dirini yg selalu benda2 yg lalaije-,-
salam maulidur rasul.Moga kita dapat berjumpa dengan Rasulullah kat akhirat kelak:)

Uncle Jonni said...

salam maulidur rasul....

:)

nazha anua said...

Selamat menyambut Maulid Nabi encek Khairuddin:)